Hutan Terapi Kesehatan

Terapi Hutan tentunya memiliki berbagai macam efek yang bisa kita rasakan setelah melakukannya

hutan terapi

Terapi Hutan Terhadap Penyembuhan Stres dan Depresi

Terapi hutan dapat memberikan efek penyembuhan tanpa efek samping jika dibandingkan dengan metode pengobatan yang ada, dan memiliki potensi yang kuat sebagai pilihan pengobatan alternatif untuk depresi dan kecemasan.

Telah dipastikan bahwa berjalan-jalan atau memandangi hutan dapat menyebabkan relaksasi fisiologis, termasuk menghilangkan stres. Demikian pula, terapi hutan terbukti mengurangi depresi dan kecemasan serta meningkatkan kepercayaan diri dengan menurunkan konsentrasi hormon stres kortisol.

Hal ini berdasarkan penelitian oleh Poung-Sik Yeon dkk dalam jurnal yang berjudul "Effect of Forest Therapy on Depression and Anxiety: A Systematic Review and Meta-Analysis". Penelitian ini menunjukkan bahwa terapi hutan memiliki efek besar dalam mengurangi depresi dan kecemasan. Oleh karena itu, perlu diterapkan terapi hutan secara aktif untuk memperbaiki depresi dan kecemasan di masa depan.

Hutan tidak hanya untuk melestarikan lingkungan alam tetapi juga berkontribusi terhadap kesehatan dan emosi serta memberikan efek psikologis dengan mengeluarkan zat bermanfaat seperti pytoncides. Pendekatan berbasis hutan dapat digunakan sebagai pendekatan nonfarmakologis untuk meningkatkan kesehatan mental.

Terapi Hutan Pada Penderita Insomnia

Program terapi hutan memiliki efek penyembuhan positif terhadap stres emosional dan kondisi tidur para peserta. Terapi hutan, dapat membanu mengatur ritme sirkadian dan meningkatkan kualitas tidur.

Dengan membenamkan diri di alam, seseorang dapat memberikan dirinya paparan cahaya alami. Selain itu, berada di alam mengurangi respon "fight or flight" dan memungkinkan seseorang untuk menenangkan diri dan mengurangi tekanan, sehingga mengurangi tingkat stres yang membuat tidak bisa tidur.

Dengan itu, tubuh dapat memfokuskan pikiran dengan jelas sehingga memungkinkan untuk tidur lebih cepat.

Terapi Hutan Pada Pasien Penderita Gangguan Jiwa

Terapi hutan memiliki potensi besar dalam membantu pasien dengan gangguan jiwa, termasuk skizofrenia. Pasien dengan gangguan jiwa sering mengalami tingkat stres, kecemasan, dan depresi yang tinggi. Terapi hutan dapat menjadi alternatif nonfarmakologis yang efektif untuk mengurangi gejala-gejala ini.

Studi telah menunjukkan bahwa terapi hutan dapat membantu menstabilkan suasana hati dan tingkat kecemasan pada pasien dengan gangguan jiwa. Misalnya, dalam kasus skizofrenia, terapi hutan dapat membantu mengurangi gejala psikotik, meningkatkan konsentrasi, dan mengurangi tingkat stres yang mungkin dialami oleh pasien.

Melalui kontak dengan alam dan lingkungan yang tenang, terapi hutan dapat membantu pasien gangguan jiwa merasa lebih terhubung dengan dunia di sekitar mereka. Hal ini dapat memberikan rasa tenteram dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan. Dengan demikian, terapi hutan memiliki potensi untuk menjadi bagian penting dalam perawatan menyeluruh bagi pasien dengan gangguan jiwa.

Hal ini berdasarkan penelitian oleh Ernest Bielinis dkk dalam artikel yang berjudul "The Effects of a Forest Therapy Programme on Mental Hospital Patients with Affective and Psychotic Disorders". Penelitian ini menunjukkan bahwa intervensi terapi hutan dapat berdampak positif terhadap kesehatan mental mereka.

Terapi Hutan untuk Anak dengan Gangguan Spektrum Autisme

Alam sebagai tempat pendekatan terapeutik bagi anak-anak dengan spektrum autisme nampaknya merupakan solusi ideal. Mengapa? Hutan merupakan lingkungan yang menenangkan indera, yang mempunyai efek menguntungkan bagi anak-anak yang sensitif terhadap sensorik, memberikan mereka rasa lega dan nyaman.

Membawa penyandang autisme ke luar ruangan dan mengajak mereka terhubung dengan alam melalui penglihatan, suara, dan sentuhan dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk mengatasi rangsangan yang lebih luas dan mengurangi pengalaman mereka terhadap masalah sensorik.

Hormon oksitosin bertanggung jawab atas ikatan emosional dan perasaan damai dan tenang. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dengan autisme seringkali memiliki tingkat oksitosin yang lebih rendah, namun interaksi dengan tumbuhan telah terbukti meningkatkan produksi oksitosin.

Salah satu studi yang lebih mendalam mengenai autisme dan hubungan dengan alam menunjukkan bahwa ketika anak-anak autis secara rutin melakukan aktivitas di luar ruangan, mereka mengalami peningkatan dalam tujuh bidang utama; interaksi sosial; komunikasi; perilaku; emosi; pengartian; masalah sensorik; dan aktivitas fisik. Manfaat yang paling sering dirasakan adalah peningkatan kondisi emosi anak dan peningkatan kemampuan kognitifnya.

Terapi Hutan untuk Penderita Kanker

Terapi hutan pada pasien kanker diketahui dapat mengurangi tingkat kortisol, hormon stres dan meningkatkan kualitas tidur. Terapi hutan dapat menjadi pendekatan yang bermanfaat dan saling melengkapi bagi pasien kanker untuk mengelola gejala dan meningkatkan kesejahteraan mereka secara keseluruhan.

Dengan mengembangkan program terapi hutan untuk pasien kanker, kita dapat meningkatkan kesejahteraan fisik dan emosional mereka, meningkatkan kualitas hidup mereka, dan memberi mereka sumber daya yang berharga untuk mengelola tantangan pengobatan dan pemulihan kanker.

Pasien kanker mengalami kesulitan fisik dan mental akibat efek samping yang terjadi selama pengobatan. Kesusahan akibat penyakit ini menyebabkan reaksi sensitif dan stres berlebihan sepanjang kehidupan sehari-hari. Selain itu, beban emosional dapat mengakibatkan depresi, kecemasan, kesepian, dan stres, serta mereka mungkin merasa tidak yakin mengenai pengobatan di masa depan. Penurunan tekanan pada pasien kanker sangat berhubungan dengan kelangsungan hidup mereka, karena hal ini mendorong perubahan fisiologis dan stabilitas psikologis.

Program terapi hutan merupakan lingkungan pemulihan terbaik untuk mengurangi stres dengan memanfaatkan berbagai faktor lingkungan yang disediakan oleh hutan. Selain itu, aktivitas alam berkontribusi terhadap adaptasi sosial dengan memungkinkan pasien kanker berempati dengan pasien kanker lainnya dan membenamkan diri secara fisik dan mental.

Kortisol

Kortisol adalah hormon steroid yang diproduksi oleh dua kelenjar adrenal yang terletak di atas setiap ginjal. Ketika seseorang mengalami stres, kortisol yang meningkat dilepaskan ke dalam aliran darah.

Kortisol memiliki banyak penting dan bertindak pada banyak bagian yang berbeda pada tubuh seseorang, dalam hal ini kortisol membantu, tubuh merespon stres atau bahaya, meningkatkan metabolisme glukosa, mengendalikan tekanan darah dan mengurangi peradangan.

Kortisol dikenal luas sebagai "hormon stres". Memiliki keseimbangan kortisol yang tepat penting untuk kesesehatan seseorang, oleh karena itu tubuh yang memproduksi terlalu banyalk atau terlalu sedikit kortisol dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Terapi hutan dapat dilakukan oleh siapa pun yang ingin menjaga kesehatan dan menyeimbangkan level kortisol. Terapi hutan terbukti mengurangi kadar kortisol, hormon yang berhubungan dengan stres dalam tubuh. Kadar kortisol cenderung menurun ketika individu berada di lingkunganalam terutama hutan sehingga menimbulkan rasa tenang dan rileks.

Lingkungan hutan dapat memicu perubahan fisiologis yang meningkatkan relaksasi dan pengurangan stres. Perubahan ini dapat mengarah pada penurunan kadar kortisol. Beberapa teori menyatakan bahwa faktor-faktor seperti paparan pytoncides (senyawa kimia yang dikeluarkan oleh pohon) atau efek dari suara dan pemandangan alam dapat menjadi penyebabnya.

Terapi hutan bekerja pada sistem endokrin untuk menurunkan kadar hormon stres seperti adrenalin urin, noradrenalin urin, kortisol ludah, dan kadar kortisol darah serta menunjukkan efek relaksasi. Terapi hutan juga bekerja secara langsung dan tidak langsung pada sistem kekebalan untuk meningkatkan aktivitas NK dengan meningkatkan jumlah sel NK.

Hal ini berdasarkan penelitian oleh Michele Antonelli dkk dalam artikel yang berjudul "Effects of forest bathing (shinrin-yoku) on levels of cortisol as a stress biomarker: a systematic review and meta-analysis". Penelitian ini menunjukkan bahwa mandi hutan (Forest Bathing) mempunyai efek positif berpotensi mempengaruhi kadar kortisol secara signifikan dalam waktu singkat untuk mengurangi stres.

Sel NK (Natural Killer Cells)

Apa itu Natural Killer Cells (Sel Nk) atau sel pembunuh alami? Sel NK adalah sel-sel dalam tubuh yang berperan sebagai pelindung tubuh agar terhindar dari serangan virus. Sel NK terkenal karena membunuh sel yang terinfeksi virus, dan mendeteksi serta mengendalikan tanda-tanda awal kanker.

Dalam menghadapi risiko kanker, penting bagi seseorang untuk menjaga sistem kekebalan tubuh tetap kuat. Menghabiskan waktu di hutan memberikan manfaat luar biasa bagi kesehatan, dengan meningkatkan aktivitas sel-sel pembunuh alami dan mengurangi paparan polusi serta stres.

Hal ini berdasarkan penelitian oleh Michele Qing Li dalam artikel yang berjudul "Effect of forest bathing trips on human immune function". Penelitian ini menunjukkan bahwa Forest bathing meningkatkan Aktivitas NK, yang dimediasi oleh peningkatan jumlah sel NK dan tingkat protein anti kanker intraseluler. Phytoncides yang dilepaskan dari pohon dan penurunan produksi hormon stres mungkin terjadi dan berkontribusi terhadap peningkatan aktivitas NK.

Karena sel NK dapat membunuh sel tumor dengan melepaskan protein anti kanker, seperti perforin, GRN, dan GrA/B, serta aktivitas NK dan tingkat protein anti-kanker intrasel, penelitian tersebut menyebutkan bahwa forest bathing memiliki tindakan preventif berpengaruh pada generasi dan perkembangan kanker.

Syarat & Ketentuan Mengunjungi Hutan Terapi (Healing Forest) Rimba Bitti Pandala
  • HTM (Harga Tiket Masuk) : Rp.20.000.- per orang
  • Membawa makanan sendiri
  • Bagi yang ingin bermalam diharapkan untuk membawa tenda sendiri